Wali Kota Semarang Pastikan Festival Dugderan Lebih Meriah Tahun Ini

SEMARANG, INFO MEDIA – Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu menyatakan, Festival Dugderan 2024 akan digelar dengan rangkaian acara yang meriah. Selain kirab, Dugderan juga akan diwarnai pembagian roti ganjel rel dan kue keranjang.

Rangkaian Dugderan pada Sabtu (9/3/2024) akan diawali dengan pagelaran Tari Dugder, pecah kendi, dan pelepasan merpati di Balai Kota Semarang. Setelah itu dilakukan defile pawai budaya menuju Aloon-aloon Kauman Semarang.

Tiba di Masjid Agung Semarang (MAS) akan dilakukan penyerahan suhuf halaq dan pemukulan beduk yang dilanjutkan dengan pembagian roti ganjel rel dan kue keranjang.

Untaian acara untuk mengumumkan jatuhnya bulan suci Ramadan dilanjutkan ke Masjid Agung Jawa Tengah (MAJT). Prosesi pembacaan suhuf halaq dan pemukulan bedug dilakukan dengan iringan bom balon.

“Dugderan besok siang acara pertama di Balai Kota, kemudian di Masjid Agung Semarang, dan terakhir di Masjid Agung Jawa Tengah,” kata Mbak Ita, sapaan akrabnya ditemui di Rooms Inc, Kota Semarang, Jumat (8/3/2024).

Dia mengatakan, alasan pembagian roti ganjel rel dan kue keranjang merupakan tanda keberagaman budaya di Kota Semarang. Terlebih juga karena perayaan Hari Raya Imlek yang berdekatan dengan Ramadan.

Menurutnya, warga keturunan Tionghoa dengan umat Muslim di Kota Semarang saling mendukung. Kondisi itu menunjukkan tingginya toleransi di tengah akulturasi budaya dan agama sejak dulu.

“Kemarin kami mendapatkan support dari Paguyuban Tionghoa membagi kue keranjang. Dari pada sendiri-sendiri dijadikan satu, itu memang akulturasi budaya, ada Tionghoa, Arab, dan Jawa,” katanya.

Seperti diketahui, tradisi Dugderan menyambut Ramadan di Kota Semarang tahun ini akan lebih meriah dengan adanya bedug raksasa dan gunungan kue ganjel rel lebih banyak. Sebelum itu, digelar Pasar Dugderan di Jalan Kiai Agus Salim yang dimulai 28 Februari 2024.

Prosesi tahunan menyongsong Ramadan yang menjadi kearifan lokal ibu kota Jawa Tengah tersebut mengedepankan akulturasi budaya melalui binatang imajiner Warak Ngendog. (Gun).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *